Your Magic Blog: PENALTI KEEGOAN

Tuesday 16 May 2023

PENALTI KEEGOAN

 PERANGKAP KEAKUAN DALAM PEMBINAAN DIRI







Ilmu pembinaan diri memang suatu ilmu yang wajib dipelajari sesiapapun jika ingin sukses mencapai suatu kejayaan besar di dalam hidupnya.

Ilmu pemberdayaan diri menagajar dan melatih kita untuk mengoptimumkan semua potensi yang kita miliki, dan membuang semua sifat yang tidak memberdayakan.

Kita akan jadi orang yang berdisiplin, sihat, kuat fizikal dan mental, fokus, berani, yakin, konsisten, optimis, penyabar, tepat masa, punya visi dan misi, dan lain-lain lagi karakter yang diperlukan untuk sukses di dalam apa juga usaha.

Ilmu pemberdayaan diri membuat seseorang melihat bahawa dirinya adalah faktor utama untuk dia mencapai kejayaan atau kegagalan. Dia menjadi orang yang bertanggungjawab, tidak lagi menyalahkan sesiapa pihak jika dia gagal.

Orang yang belajar ilmu pemberdayaan diri, memang akan berjaya mencapai kejayaan yang dia inginkan, samada cepat atau lambat. Ada juga yang gagal, atau istilahnya terlalu lambat, namun insyaAllah dia di landasan yang betul.

Sebab manusia kalau dia sudah melihat bahawa dirinyalah faktor penentu untuk dia sukses atau gagal, bukan pihak lain, maka pasti lambat laun dia akan berjaya juga.

Di sisi Allah, dunia ini hanya gurau senda, tiada nilai apapa. All material things hanyalah energi yang formed dan deformed.

Kebendaan itu tertakhluk kepada hukum dan ketentuan,

1. Kalau kita kejar Allah, ertinya fokus mencapai cinta dan redhaNya, maka dunia kejar kita.

Atau,

2. Siapa yang fokus dan konsisten berusaha penuh dedikasi untuk mencapai suatu kejayaan duniawi, maka dia pasti akan dapat.

*Ada terms & condition applied pada kedua-dua aturan di atas.

Oleh kerana murahnya nilai dunia di sisi Allah, maka IMAN tidak menjadi syarat untuk seseorang memiliki limpahan kebendaan.

Samada dia beriman atau tidak, kalau dia follow aturan yang mengatur dunia kebendaan, dia akan memperolehi kejayaan duniawi.

Dia pendosa atau dia taat ibadah, jika dia follow aturan yang mengatur dunia kebendaan, dia akan memperolehi kejayaan.

Jika dunia itu mahal nilainya di sisi Allah, maka pastilah hanya orang-orang beriman dan taat beribadah yang akan dilimpahi kekayaan material.

Namun kenyataannya tidak begitu.

Yang mahal itu adalah Cinta dan RedhaNya. Kerana tanpa iman, ia takkan tercapai.

Kenapa cinta dan redhaNya mahal?

Kerana cinta dan redhaNya penentu kebahagiaan dan keharmoniaan seseorang di dunia dan akhirat.

Kerana cinta dan redhaNya akan membuat seseorang menjadi penguasa kebendaan, bukan dikuasai dan diperbudakkan oleh kebendaan.

Kekayaan material tanpa Iman, risikonya kita akan diperhambakan dan diperbudakkan oleh material. Maka sangat ramai orang-orang kaya namun hidupnya tidak bahagia, semakin tersesat di dalam kenikmatan duniawi, menzalimi dirinya sendiri, orang lain dan alam sekitar.

Berbalik kepada ilmu pemberdayaan diri....

Benar bahawa ia membawa kita kepada satu tahap kejayaan.

Namun untuk naik ke tahap seterusnya yang lebih tinggi,  kebolehan dan kehebatan diri harus dikembalikan kepada Allah.

Kemampuan kita melakukan Law of Attraction, menzahirkan segala keinginan dengan mengikuti Law of Nature yang ada, kembalikan kepada Allah.

Kekuatan leadership kita, kembalikan kepada Allah. Kehebatan sales marketing kita, kembalikan kepada Allah. Kepintaran dan kelihaian kita dalam mendapatkan, mengolah dan mengembangkan sumber-sumber alam untuk menghasilkan pundi-pundi kekayaan, kembalikan kepada Allah.

Semuanya kembalikan kepada Allah... Laailahaillallah... Laahaulawalaquwwataillabillah. Kembalikan, sehingga kita tidak punya apapa lagi. Tiada ilmu, tiada daya, tiada kekuatan, tiada kekayaan, tiada networking, tiada kabel, tiada apapa, semua milikNya.

Hasbunallah wanikmal wakiil, nikmal maula wanikmannasir.







Dengan begitu, kita tidak menyuburkan ego yang merasa dialah yang tahu, mampu, kuat dan kaya.

Pada level melepaskan dan mengembalikan ini, ramai yang gagal. Terus menerus berada di zon keegoan ada penalti yang mahal bayarannya.

Sejarah memberikan pelajaran, betapa banyakkan orang-orang pintar, para penguasa dan para hartawan yang Allah sungkurkan kerana sudah keterlaluan egonya, tidak mahu melepaskan dan memulangkan kepemilikan kepada Allah.

Allah akan hadirkan situasi-situasi dan orang-orang tertentu yang akan membuat ego kita tercabar, tewas, musnah dan ranap... Sehingga akhirnya kita tiada pilihan selain kembali kepadaNya, mengakui kebijaksanaan dan kekuasaannya yang mutlak dan tunggal.

Oleh itu, semua sahabat pembaca yang budiman, pelajarilah ilmu pemberdayaan diri sebaik mungkin, dan sedari apapun kepandaian, kemahiran, dan sumber daya yang kita ada, semua milikNya belaka yang wajib kita insafi dan syukuri selalu.

Orang yang menginsafi diri dan menyukuri segala kurnia Allah, akan selalu rendah hati, tidak akan sombong dan bongkak.

Salam cinta dari dasar hati paling dalamπŸ˜ŠπŸ™

_______

Transform diri dan hidupmu dengan memahami dan menguasai  Force dan Power:

https://tinyurl.com/loncatanenergy

****

Jika anda perlukan bimbingan dan pencerahan melalui 1 jam Personal Life Consultation dengan saya, klik di sini:


https://tinyurl.com/personallifeconsultation





No comments:

Post a Comment

BAHAGIA DAN BERLIMPAH

BAHAGIA DAN BERLIMPAH Kondisi hidup mengikuti kondisi hati. Di sini, hati mewakili emosi dan perasaan. Perasaan itu sifatnya magnetik. Ia ...